25.3.17

SEKILAS PRONAMADU



SEKILAS PRONAMADU
http://kambingbesaran.blogspot.co.id

        PronaMadu adalah singkatan dari ( Program Nasional Masyarakat terpadu ) merupakan lembaga independent non Profit, Mitra Pemerintah, non politik yang digagas dan dirancang oleh Beliau Bunda RA Amalia Ratna Ayu Ningrat SRdengan :
1)      Visi, Kemanusianuntuk menciptakan masyarakat sejahtera lahir dan bathin.
2)      Misi, Melaksanakan 10 Bidang Pembangunan Nasional yaitu :
(1)  Kesejahteraan Sosial,
(2)  Kesehatan,
(3)  Keuangan,
(4)  Riset dan Teknologi,
(5)  Pendidikan,
(6)  Kesadaran Hukum dan HAM,
(7)  Pemberdayaan Sumber Daya Manusia (SDM)
(8)  Pengelolaan Sumber Daya Alam (SDA)
(9)  Sarana Prasarana (Sarpras)
(10)  Penanggulangan Bencana alam
                              Di sepuluh bidang itulah yang natinya akan digarap oleh lembaga pronamadu tersebut hanya saja lembaga tersebut independen sehingga dalam sosialisasi pembentukan pengurus mengalami beberapa kendala diantaranya masyarakat yang belum tahu apa visi misi pronamadu banyak yang mencela,menolak karena takut anggapan mereka nanti setelah masuk akan dibaiat atau di ajari paham tertentu yang menurut merek nanti dibawa atau digiring ke kelompok teroris yang selama ini sedang diberantas oleh pemerintah,pendapat itu adalah suatu pemikiran yang memojokan pronamadu padahal pronamadu itu adalah satu-satunya lembaga independen yang baru sangat mulia nantinya apabila sudah berjalan tetapi yamg namannya perjuangan intu tidaklah mudah pada kenyatanya ada yang sulit dan ada juga yang mudah untuk membentuk susunan kepengurusan dari tingakat Kabupaten disebut PENGDA sebanyak 47 orang Kecamatan dsebut PENGCAB sebanyak 46 orang Desa disebut PENGNIT sebanyak 46 orang dan untuk masuk menjadi calon pengurus pronamadu itu masih sangat mudah karena pendidikan tidak diutamakan yang penting sehat jasmani dan rohani dan semangat punya jiwa social sifatnya sukarela dan tidak dipungut biaya sekalipun tidak dipungut biaya tapi karena untuk membuat persyaratan pendaftaran syaratnya adalah:
·         foto KTP berwarna/secan
·         pas foto warna bigron biru sebanyak 5 lembar
·          FC KK 5lembar
·         FC formulir 5lembar
·         Cek golongan darah bagi yang belum
                              Semua persyaratan tersebut tidak mingkin gratis biaya ditempat kami sekitar Rp30.000 uang sebesar itu bagi yang biasa melamar  tidak berarti tapi bagi yang memang sudah tidak suka dalam arti menolak itu di permasalahkan tapi bagi yang berminat jangan khawatir bareng-bareng dengan saya berjuang demi kemakmuran sejah tera lahir maupun batin Aamiin ya Robbal ngalamin
                                         foto PEMANTAPAN DI KOTA PEKALONGAN

                              Bagi calon pengurus pronamadu yang sudah mendaftarkan diri jangan takut jangan ragu dan jangan khawatir karena pronamadu sekalipun sulit tahap
1.       Perintisa  yaitu membentuk kepengurusan
1) Ditngkat propinsi sudah
2) Ditingkat kabupaten/kota sudah
3) Ditingkat kecamatan sudah
4) Ditingkat unit masih dalam prosees di beberapa kabupaten bahkan ada yang sudah 100%
Tahapan demi tahapan sudah kita lalui sekalipun tahapan perintisan masih ada yang belum klir itu tidak menjadi kendala sehingga sudah melalui tahapan yang ke
2.       Legalitas  sedang dalam proses bahkan bisa dinyatakan klir kemudian tahap berikut
3.       Louncing pada tahapan ini bagi pengurus daerah,cabang,maupun,unit tidah usah khawatir karena tahapan ini yang melaksanakan adalah pengurus wilayah dan pusat
Sehinga bagi pengurus yang berada di bawahnya tinggal melengkapi kelengkapan persyaratan calon aggotanya sampai 100% sambil menunggu dan berdo,a semoga pengurus pusat dan wilayah yang sedang menjalankan tugasnya diberi kemudahan tidak ada hambatan sampai program pronamadu ini terlakasana sesui harapan masyarakat Indonesia khususnya masyarakat jawatengah sekian dulu apabila berkenan artikel ini biasa di sambung lagi salam perjuangan pronamadu 

PIDATO MANDATARIS PRONAMADU JAWATENGAH  
klik disini

27.9.16

Cara Mengukur Kelebihan dan Kekurangan Unsur Hara Makro dan Mikro Dari Daun Tanaman


Cara Mengukur Kelebihan dan Kekurangan Unsur Hara Makro dan Mikro Dari Daun Tanaman

Ciri-Ciri Fisik Tanaman Kekurangan dan Kelebihan Unsur Hara Makro dan Mikro
Unsur hara adalah senyawa organik dan anorganik yang ada di dalam tanah atau dengan kata lain nutrisi yang terkandung dalam tanah. Unsur hara sangat dibutuhkan untuk tumbuh kembang tanaman terutama yang mengasilkan buah dan umbi.
 Mengukur Kelebihan dan Kekurangan Unsur Hara Makro dan Mikro Dari Daun Tanaman
Kekurangan dan Kelebihan Unsur Hara
Kekurangan dan Kelebihan Unsur Hara
Berdasarkan tingkat kebutuhannya maka dapat di golongkan menjadi 2 bagian yaitu unsur hara makro dan unsur hara mikro. Unsur Hara Makro adalah unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman dalam jumlah besar, yang termasuk unsur hara makro adalah N, P, K, Ca, S dan Mg.

Unsur Hara Mikro adalah unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman dalam jumlah kecil/sedikit, yang termasuk unsur hara mikro adalah Fe, Cu, Zn, Mn, Mo, B, Na, Cl.
Kebutuhan unsur hara ini mutlak bagi setiap tanaman dan tidak bisa digantikan oleh unsur yang lain, tentunya dengan kadar yang berbeda sesuai jenis tanamannya sebab jika kekurangan unsur hara akan menghambat pertumbuhan dan hasil tanaman itu sendiri.
Kekurangan dan Kelebihan Unsur Hara
Kekurangan dan Kelebihan Unsur Hara
Tanaman yang mengalami kelebihan dan kekurangan Unsur Hara baik Makro maupun Mikro akan memberi Respon yang berbeda-beda. Berikut ini adalah ciri-ciri darai tanaman yang mengalami kelebihan dan kekurangan unsur hara.

1. Nitrogen (N)
Nitrogen adalah unsur hara makro utama yang dibutuhkan semua tanaman dalam jumlah yang banyak. Nitrogen merupakanan unsur yang sangat penting untuk pembentukan protein, daun-daunan dan berbagai persenyawaan organik lainnya.

Nitrogen ditinjau dari berbagai sudut, mempunyai pengaruh positif sebagai berikut: a. Besar pengaruhnya dalam menaikkan potensi pembentukan daun-daun dan ranting. b. Mempunyai pengaruh positif terhadap kadar protein pada rumput dan tanaman makanan ternak dan lainnya.c. Pada berbagai tanaman gandum menaikkan kadar protein pada butir gandum.

Gejala kekurangan unsur N :
- warna daun yang hijau agak kekuningan selanjutnya berubah menjadi kuning
- daun menjadi kering dan berwarna merah kecoklatan
- pada fase dewasa pertumbuhan yang terhambat ini akan berpengaruh terhadap pembuahan sehingga buahnya tidak sempurna, umumnya kecil dan cepat matang.

Gejala kelebihan unsur N :
- tanaman akan tampak terlalu subur, ukuran daun akan menjadi lebih besar
- batang menjadi lunak dan berair (sekulensi) sehingga mudah rebah dan mudah diserang penyakit
- penundaan pembentukan bunga, bahkan mudah lebih mudah rontok dan pemasakan buah cenderung terlambat.

2. Fosfor (P)
Gejala kekurangan unsur P :
- warna daunnya akan tampak tua dan sering tampak mengkilap kemerahan
- tepi daun bercabang
- batang terdapat warna merah ungu yang lambat laun berubah menjadi kuning
- jika tanaman berbuah, buahnya kecil, tampak jelek dan lekas matang.

Gejala kelebihan unsur P :
- tumbuhan kerdil
- warna daun berubah menjadi ungu atau coklat mulai dari ujung-ujung daun.

3. Kalium (K)

Gejala kekurangan unsur K :
- daun terlihat lebih tua
- batang dan cabang lemah dan mudah rebah
- muncul warna kuning di tepi daun yang sudah tua yang akhirnya mengering dan rontok
- daun keriting dimulai daun yang paling tua
- kematangan buah terhambat
- ukuran buah menjadi lebih kecil dan mudah rontok.

4. Kalsium (Ca)
Kalsium penting untuk tanaman dan tanah. Kalsium merupakan bagian dari semua sel Tanaman. Di dalam tanaman, ia bersifat immobial. Ia tidak bergerak dari daun-daun muda, sehingga menyediakan kalsium yang berkesinambungan sangat mutlak selama
siklus hidup tanaman yang bersangkutan. Bagi tanah kalsium yang seimbang jumlahnya dapat memperbaiki struktur tanah.
Gejala kekurangan unsur Ca :
- tepi daun muda yang mengalami klorosis
- kuncup-kuncup muda akan mati karena perakarannya yang kurang sempurna
- kalaupun ada daun yang muncul, warnanya akan berubah dan jaringan di beberapa tempat pada helai daun akan mati.

Gejala kelebihan unsur Ca :
- akar tanaman tidak mampu tumbuh memanjang dengan cepat
- menghalangi pertumbuhan serta mekarnya daun-daun muda dan pucuk-pucuk
- menghalangi pertumbuhan bagian tepi daun, oleh karena itu daun-daunnya menjadi keriting.

5. Magnesium (Mg)

Gejala kekurangan unsur Mg:
- daun mengalami klorosis dan tampak ada bercak-bercak coklat
- daun yang semula hijau segar menjadi kekuningan dan tampak pucat
- warna kekuningan ini pun timbul di antara tulang-tulang daun
- Daun mengering dan kerap kali langsung mati.

Gejala kelebihan unsur Mg :
- daun berwarna kuning, hal ini terjadi karena pembentukan klorofil terganggu
- pada tanaman jagung kekahatan Mg terlihat pada daun adanya garis-garis kuning yang agak menonjol sedangkan pada daun-daun muda keluar lender terutama bila kekahatan sudah berlanjut.

6. Belerang (S)

Belerang diserap oleh tanaman sebagai anion SO42-. Peranan fisiologisnya analog dengan nitrogen, sebab keduanya merupakan penyusun protein. Peranan unsur belerang (S) adalah :
- sebagai koenzim yang terlibat dalam rantai transfer electron pada respirasi dan fotosintesis
- bahan produksi sekunder yang mudah menguap.

Gejala kekurangan unsur S :
- daun muda yang berubah menjadi hijau muda, kadang-kadang tampak tidak merata, sedikit mengkilat agak keputihan lantas berubah menjadi kuning kehijauan
- pertumbuhan tanaman akan terhambat, kerdil, berbatang pendek dan kurus.

7. Besi (Fe)

Fungsi lain Fe ialah sebagai pelaksana pemindahan electron dalam proses metabolisme.

Gejala kekurangan unsur Fe :
- pada daun muda, mula-mula secara bertempat-tempat daun berwarna hijau pucat dan hijau kekuningan
- tulang daun tetap berwarna hijau serta jaringannya tidak mati
- pada tulang daun terjadi klorosis yang tadinya berwarna hijau berubah menjadi warna kuning dan ada pula yang menjadi warna putih.

8. Mangan (Mn)

Gejala kekurangan unsur Mn :
- tanaman berdaun lebar, interveinal chlorosis pada daun muda mirip kekahatan Fe tapi lebih banyak menyebar sampai ke daun yang lebih tua
- pada serealia bercak-bercak warna keabu-abuan sampai kecoklatan dan garis-garis pada bagian tengah dan pangkal daun muda.

9. Seng (Zn)

Gejala kekurangan unsur Zn :
- tanaman kerdil
- ruas-ruas batang memendek
- daun mengecil dan mengumpul (resetting)
- klorosis pada daun-daun muda dan intermedier serta adanya nekrosis.

10. Tembaga (Cu)

Fungsi dan peranan Cu antara lain : mengaktifkan enzim sitokrom-oksidase, askorbit-oksidase, asam butirat-fenolase dan laktase. Berperan dalam metabolisme protein dan karbohidrat, berperan terhadap perkembangan tanaman generatif, berperan terhadap fiksasi N secara simbiotis dan penyusunan lignin.

Gejala kekurangan unsur Cu :
- pembungaan dan pembuahan terganggu
- warna daun muda kuning dan kerdil
- daun-daun lemah, layu dan pucuk mengering serta batang
- tangkai daun lemah.

11. Molibdenum (Mo)

Fungsi Mo dalam tanaman adalah mengaktifkan enzim nitrogenase, nitrat reduktase dan xantine oksidase.

Gejala kekurangan unsur Mo :
- pertumbuhan tanaman terhambat
- daun menjadi pucat dan mati
- pembentukan bunga terlambat.

12. Boron (B)
Fungsi boron dalam tanaman antara lain berperanan dalam metabolisme asam nukleat, karbohidrat, protein, fenol dan auksin.

Gejala kekurangan unsur B :
- pertumbuhan terhambat pada jaringan meristematik (pucuk akar)
- mati pucuk (die back)
- mobilitas rendah
- buah yang sedang berkembang sangat rentan terserang penyakit.
{tipspetani} 13. Klor (Cl)

Klor berfungsi sebagai pemindah hara tanaman, meningkatkan osmose sel, mencegah kehilangan air yang tidak seimbang, memperbaiki penyerapan ion lain,untuk tanaman kelapa dan kelapa sawit dianggap hara makro yang penting. Juga berperan dalam fotosistem II dari proses fotosintesis, khususnya dalam evolusi oksigen.

Gejala kekurangan unsur Cl :
- pola percabangan akar abnormal
- gejala wilting (daun lemah dan layu)
- warna keemasan (bronzing) pada daun
- pada tanaman kol daun berbentuk mangkuk.

8 Manfaat MSG Ajinomoto Untuk Tanaman


8 Manfaat MSG Ajinomoto Untuk Tanaman - Ajinomoto ? pasti kalian semua tau kan produk yang satu ini,  Bohong apabila anda tidak mempunya bahan ini di dapur rumah kalian.

Komposisi MSG Ajinomoto

Ajinomoto ini merupakan suatu brand merk dari MSG (Monosodium Glutamat). MSG merupakan suatu senyawa kimia yang memiliki bentuk Kristal, yang merupakan jenis garam natrium/sodium yang terbuat dari asam glutamate. Pada dasarnya MSG memiliki banyak kandungan mineral, dan tidak berbahaya bila dikonsumsi setiap hari namun dengan takaran yang pas dan tidak berlebihan tentunya.


Ajinomoto MSG ini tidak memiliki rasa saat kita mencobanya secara langsung, . Bahkan rasanya cenderung pahit daripada asin, meskipun memiliki kandungan garam dan gula. Namun pada umumnya, MSG digunakan sebagai bumbu penyedap masakan, karena dapat bereaksi pada berbagai macam rasa dan juga dapat memperkuat rasa  itu sendiri dari suatu masakan. Lalu apa kaitan MSG ajinomoto ini dengan tanaman ya ??

Manfaat MSG Ajinomoto untuk tanaman


1. Menyuburkan tanaman


Manfaat pertama dari MSG ajinomoto untuk tanaman yaitu dapat menambah kesuburan pada tanaman. Kandungan unsur atrium yang tinggi yang tekandung didalam MSG ajinomoto ini dapat mempengaruhi tingkat kesuburan tanaman tersebut. Dengan menyiram tanaman menggunakan larutan MSG dengan air secara teratur, maka tingkat kesuburan tanaman akan menjadi lebih baik lagi, yang ditandai dengan :

    Daun yang lebih hijau
    Daun tanaman yang lebat, dan
    Tanaman menjadi lebih sehat



2. Mempercepat pertumbuhan tanaman

Manfaat lain dari kandungan natrium yang terkandung pada ajinomoto MSG ini adalah untuk mempercepat proses pertumbnuhan tanaman. Manfaat ajinomoto untuk tanaman yaitu membuat proses pertumbuhan tanaman menjadi lebih cepat, daun menjadi lebih cepat menghijau, dan batang tanaman yang menjadi lebih cepat besar dan berkembang.


3. Mempercepat munculnya bunga

Selain dapat mempercepat pertumbuhan dari tanaman, MSG ajinomoto juga dapat mempercepat proses partumbuhan bunga pada tanaman tersebut. Proses ini diyakini tidak berdampak buruk, karena bunga yang muncul, namun warna dan bentuk dari bunga yang muncul tidak berubah.


4. Memenuhi kebutuhan nutrisi pada tanaman

Tidak hanya kita manusia dan hewan, tanaman juga ternyata membutuhkan nutrisi yang lengkap untuk dapat bertahan hidup. Biasanya nutrisi untuk tanaman diperoleh dari pupuk-pupuk yang sering kita gunakan. Namun demikian ada

kalanya harga pupuk yang sedikit kurang bersahabat, sehingga membuat proses pemeberian makanan atau pemupukan menjadi sedikit terkendala. Sehingga untuk mengatasi hal ini maka anda bisa menggantikan pupuk kimia tersebut dengan menyiramkan tanaman tersebut dengan larutan MSG. Siramkanlah larutan air MSG ajinomoto ini  ke tanaman kesayangan anda agar mereka bisa tumbuh subur dan asupan nutrisinya terpenuhi dengan baik.


5. Tanaman menjadi lebih sehat dan tidak mudah mati

Dengan terpenuhinya kebutuhan nutrisi yang diperlukan oleh tanaman anda, maka sudah pasti tanaman akan dapat tumbuh dengan baik dan subur. Apabila tanaman dapat tumbuh dengan baik dan subur, maka hal ini juga akan mengurangi resiko kamatian pada tanaman kesayangan anda tersebut.


6. Dapat Menghindari tanaman dari pupuk kimia yang berbahaya

Memanfaatkan ajinomoto untuk tanaman yaitu dapat menghindari tanaman dari kandungan bahan kimia yang berbahaya yang terkandung pada pupuk tanaman.Dengan tidak menggunakan Bahan-bahan kimia yang berasal dari pupuk maka dapat menghindari kerusakan tanah, sehingga tanah yang rusak maka akan mengakibatkan tanaman juga tidak sehat.


7. Meningkatkan jumlah kadar air saat musim panas

Natrium yang terkandung pada MSG ajinomoto ternyata memiliki manfaat lain, yaitu dapat mencegah terjadinya resistensi air (kekurangan air) terutama pada saat musim panas/ musim kering.


8. MSG sebagai pupuk tanaman

Selain dapat digunakan sebagai larutan untuk menyiram tanaman, MSG ajinomoto juga dapat dimanfaatkan sebagai pupuk pengganti pupuk kimia yang ada di pasaran lo ternyata. Hasil penelitian menyebutkan bahwa pupuk tanaman yang menggunakan MSG ajinomoto ini memiliki tingkat kesuburan dan pertumbuhan yang lebih baik pada minggu ke tiga dan minggu ke empat jika dibandingkan dengan tanaman yang menggunakan pupuk kimia biasa yang dijual dipasaran.


 MSG sebagai pupuk tanaman Ternyata didukung oleh kandungan MSG ajinomoto yang terdiri dari kandungan senyawa C, H, O, N, dan juga Na. kelima unsur senyawa yang terkandung dalam MSG ajinomoto ini merupakan lima unsur senyawa yang sangat diperlukan sebagai nutrisi dalam perkembangan tanaman. Kelima unsur tersebut, terutama unsur N yang memiliki manfaat yang sanagt baik untuk :

    Merangsang pertumbuhan bagian tanaman, seperti batang, cabang dan daun
    Proses pembentukan protein dan juga  lemak, yang dibutuhkan tanaman dalam melakukan proses pertumbuhannya.

CATATAN:

Jangan gunakan MSG ajinomoto ini pada tanaman buah

Meskipun memiliki banyak manfaat yang luar biasa untuk tanaman, namun ternyata ada pantangan yang harus anda taati dalam pemanfaatan MSG ajinomoto untuk tanaman anda. Namun perlu diperhatikan bahwa, larutan MSG ajinomoto ini tidak disarankan untuk diaplikasikan pada tanaman buah. Karen hal ini akan menyebabkan hasil buah – buahan memiliki rasa yang kurang segar yang di karenakan tanaman buah merupakan tumbuhan yang membutuhkan nutrisi yang jauh  lebih banyak dibandingkan tanaman biasa.

terimakasih suda mengunjungi blog saya

Cara Membuat Pupuk Untuk Tanaman Cabe Hasil Melimpah dan Bebas Virus serta layu


http://alamtani.com/pupuk-organik


Dalam Permentan No.2 tahun 2006, pupuk organik didefinisikan sebagai pupuk yang sebagian atau seluruhnya berasal dari dari tanaman dan atau hewan yang telah melalui proses rekayasa, dapat berbentuk padat atau cair yang digunakan mensuplai bahan organik untuk memperbaiki sifat fisik, kimia dan biologi tanah.
Pupuk organik mempunyai beragam jenis dan varian. Jenis-jenis pupuk organik dibedakan dari bahan baku, metode pembuatan dan wujudnya. Dari sisi bahan baku ada yang terbuat dari kotoran hewan, hijauan atau campuran keduanya. Dari metode pembuatan ada banyak ragam seperti kompos aerob, bokashi, dan lain sebagainya. Sedangakan dar sisi wujud ada yang berwujud serbuk, cair maupun granul atau tablet.

Teknologi pupuk organik berkembang pesat dewasa ini. Perkembangan ini tak lepas dari dampak pemakaian pupuk kimia yang menimbulkan berbagai masalah, mulai dari rusaknya ekosistem, hilangnya kesuburan tanah, masalah kesehatan, sampai masalah ketergantungan petani terhadap pupuk. Oleh karena itu, pemakaian pupuk organik kembali digalakan untuk mengatasi berbagai masalah tersebut.

Jenis-jenis pupuk organik

Ada berbagai jenis pupuk organik yang digunakan para petani di lapangan. Secara umum pupuk organik dibedakan berdasarkan bentuk dan bahan penyusunnya. Dilihat dari segi bentuk, terdapat pupuk organik cair dan padat. Sedangkan dilihat dari bahan penyusunnya terdapat pupuk hijau, pupuk kandang dan pupuk kompos.

a. Pupuk hijau

Pupuk hijau merupakan pupuk yang berasal dari pelapukan tanaman, baik tanaman sisa panen maupun tanaman yang sengaja ditanam untuk diambil hijauannya. Tanaman yang biasa digunakan untuk pupuk hijau diantaranya dari jenis leguminosa (kacang-kacangan) dan tanaman air (azola). Jenis tanaman ini dipilih karena memiliki kandungan hara, khususnya nitrogen, yang tinggi serta cepat terurai dalam tanah.
Pengaplikasian pupuk hijau bisa langsung dibenamkan kedalam tanah atau melalui proses pengomposan. Di lahan tegalan atau lahan kering, para petani biasa menanam leguminos, seperti ki hujan, sebagai pagar kebun. Di saat-saat tertentu tanaman pagar tersebut dipangkas untuk diambil hijauannya. Hijauan dari tanaman leguminosa bisa langsung diaplikasikan pada tanah sebagai pupuk. Sementara itu, di lahan sawah para petani biasa menggunakan azola sebagai pupuk hijau. Azola merupakan tanaman pakis air yang banyak tumbuh secara liar di sawah. Tanaman ini hidup di lahan yang banyak mengandung air. Azola bisa langsung digunakan sebagai pupuk dengan cara dibenamkan kedalam tanah pada saat pengolahan lahan.



b. Pupuk kandang

Pupuk kandang adalah pupuk yang berasal dari kotoran hewan seperti unggas, sapi, kerbau dan kambing. Secara umum pupuk kandang dibedakan berdasarkan kotoran hewan yang kencing dan tidak kencing. Contoh hewan yang kencing adalah sapi, kambing dan kerbau. Hewan yang tidak kencing kebanyakan dari jenis unggas seperti ayam, itik dan bebek.
Karateristik kotoran hewan yang kencing waktu penguraiannya relatif lebih lama, kandungan nitrogen lebih rendah, namun kaya akan fosfor dan kalium. Pupuk kandang jenis ini cocok digunakan pada tanaman yang diambil buah atau bijinya seperti mentimun, kacang-kacangan, dan tanaman buah. Sedangkan karakteristik kotoran hewan yang tidak kencing waktu penguraiannya lebih cepat, kandungan nitrogen tinggi, namun kurang kaya fospor dan kalium. Pupuk kandang jenis ini cocok diterapkan untuk tanaman sayur daun seperti selada, bayam dan kangkung.
Pupuk kandang banyak dipakai sebagai pupuk dasar tanaman karena ketersediaannya yang melimpah dan proses pembuatannya gampang. Pupuk kandang tidak memerlukan proses pembuatan yang panjang seperti kompos. Kotoran hewan cukup didiamkan sampai keadaannya kering dan matang sebelum diaplikasikan ke lahan.


c. Pupuk kompos

Pupuk kompos adalah pupuk yang dihasilkan dari pelapukan bahan organik melalui proses biologis dengan bantuan organisme pengurai. Organisme pengurai atau dekomposer bisa berupa mikroorganisme ataupun makroorganisme. Mikroorganisme dekomposer bisa berupa bakteri, jamur atau kapang. Sedangkan makroorganisme dekomposer yang paling populer adalah cacing tanah. Dilihat dari proses pembuatannya, ada dua metode membuat pupuk kompos yaitu proses aerob (melibatkan udara) dan proses anaerob (tidak melibatkan udara).
Dewasa ini teknologi pengomposan sudah berkembang pesat. Berbagai varian dekomposer beserta metode pembuatannya banyak ditemukan. Sehingga pupuk kompos yang dihasilkan banyak ragamnya, misalnya pupuk bokashi, vermikompos, pupuk organik cair dan pupuk organik tablet. Pupuk kompos bisa dibuat dengan mudah, silahkan baca cara membuat kompos. Bahkan beberapa tipe pupuk kompos bisa dibuat sendiri dari limbah rumah tangga, seperti pupuk bokashi dan pupuk kompos takakura.

d. Pupuk hayati organik

Pupuk hayati merupakan pupuk yang terdiri dari organisme hidup yang memiliki kemampuan untuk meningkatkan kesuburan tanah dan menghasilkan nutrisi penting bagi tanaman. Dalam Peraturan Menteri Pertanian pupuk hayati tidak digolongkan sebagai pupuk organik melainkan sebagai pembenah tanah, lihat penjelasannya dalam pengertian pupuk hayati. Namun dalam penerapannya di lapangan seringkali dianggap sebagai pupuk organik.
Pupuk hayati bekerja tidak seperti pupuk organik biasa yang bisa langsung meningkatkan kesuburan tanah dengan menyediakan nutrisi untuk tanaman. Pupuk ini secara alami menyediakan nutrisi melalui proses gradual dengan cara memfikasi unsur N dari atmosfer, melarutkan fosfor dan mensintesis zat-zat lain yang dibutuhkan tanaman. Jadi, dengan pupuk hayati siklus penyuburan tanah akan berlangsung terus menerus dan secara berkelanjutan.
Pupuk hayati dibuat dengan mengisolasi bakteri-bakteri tertentu seperti Azotobacter choococum yang berfungsi mengikat unsur unusr N, Bacillus megaterium bakteri yang bisa melarutkan unsur P dan Bacillus mucilaginous yang bisa melarutkan unsur K. Mikroorganisme tersebut bisa didapatkan di tanah-tanah hutan, pegunungan atau sumber-sumber lain.

Karakteristik pupuk organik

Seperti juga humus, pupuk organik berperan untuk menyediakan nutrisi bagi tanaman. Setidaknya ada empat manfaat, yakni sebagai sumber nutrisi, memperbaiki struktur fisik tanah, memperbaiki kimia tanah, meningkatkan daya simpan air dan meningkatkan aktivitas biologi tanah.
  • Sumber nutrisi tanaman lengkap. Pupuk organik mengandung berbagai nutrisi penting yang dibutuhkan tanaman, baik yang sifatnya makro maupun mikro. Unsur makro yang dibutuhkan tanaman antara lain nitrogen (N), fosfor (P), kalium (K), sulfur (S), kalsium (Ca) dan magnesium (Mg). Sedangkan unsur mikro adalah besi (Fe), tembaga (Cu), seng (Zn), klor (CI), boron (B), molybdenum (Mo) dan Almunium (AI). Pupuk organik yang dibuat dengan bahan baku yang lengkap bisa mengandung semua kebutuhan unsur hara tersebut.
  • Memperbaiki struktur tanah. Pupuk organik merupakan material yang mempunyai sifat unik. Bisa menggemburkan tanah lempung yang solid, namun disisi lain juga bisa merekatkan tanah berpasir yang gembur. Karena sifatnya ini, pupuk organik bisa memperbaiki tanah pasir maupun lempung. Pupuk organik dapat merekatkan butiran-butiran halus pasir sehingga tanah menjadi lebih solid. Sehingga tanah berpasir bisa menyimpan air. Sedangkan pada tanah liat yang didominasi oleh lempung, pupuk organik bisa memberikan pori-pori, sehingga tanah tersebut menjadi gembur.
  • Meningkatkan kapasitas tukar kation. Dilihat dari sifat kimiawi, pupuk organik mempunyai kemampuan meningkatkan kapasitas tukar kation. Kapasitas tukar kation adalah kemampuan tanah untuk meningkatkan interaksi antar ion-ion yang ada dalam tanah. Tanah yang memiliki kapaitas kation tinggi lebih mampu menyediakan unsur hara bagi tanaman dibanding tanah dengan kapasitas ion rendah. Kandungan material organik yang tinggi akan meningkatkan kapasitas tukar kation tanah.
  • Meningkatkan daya simpan air. Struktur kompos sangat menyerap air (higroskopis). Air yang datang disimpan dalam pori-pori dan dikeluarkan saat tanaman membutuhkannya melalui akar. Keberadaan air ini mempertahankan kelembaban tanah sehingga tanaman dapat terhindar dari kekeringan.
  • Meningkatkan aktivitas biologi tanah. Pupuk kompos mengandung mikroorganisme dekompomoser didalamnya. Mikroorganisme ini akan menambah mikroorganisme yang terdapat dalam tanah. Karena sifatnya yang melembabkan, suhu tanah menjadi ideal bagi tumbuh dan berkembang biota tanah. Aktivitas biota tanah ini yang menghasilkan sejumlah nutrisi penting agar bisa diserap tanaman secara efektif.

Pupuk organik vs pupuk kimia sintetis

Dilihat dari kandungannya, pupuk organik memiliki kandungan nutrisi yang lebih lengkap baik makro maupun mikro. Namun takarannya sedikit dan komposisinya tidak pasti. Setiap pupuk organik mempunyai kandungan nutrisi dengan komposisi yang berbeda-beda. Sedangkan pupuk kimia sintetis hanya memiliki beberapa kandungan nutrisi saja, namun jumlahnya banyak dan komposisinya pasti. Misalnya, urea banyak mengandung unsur nitrogen (N) dalam jumlah yang cukup tapi tidak memiliki zat nutrisi lainnya.
Penyerapan nutrisi  atau zat hara pada pupuk organik lebih sulit dicerna tanaman karena masih tersimpan dalam ikatan kompleks. Namun secara jangka panjang akan meningkatkan kapasitas tukar kation tanah yang bisa memudahkan tanaman menyerap unsur-unsur tadi. Sedangkan pada pupuk kimia sintetis kandungan haranya bisa diserap langsung oleh tanaman. Kelemahannya, zat hara tersebut sangat mudah hilang dari tanah karena erosi.
Pupuk organik baik untuk digunakan dalam jangka panjang karena sifatnya menggemburkan tanah dan meningkatkan kemampuan tanah menyimpan air. Sehingga kesuburan tanah tetap terjaga. Sementara itu pupuk kimia sintetis walaupun efek reaksinya cepat, secara jangka panjang akan mengeraskan tanah dan mengurangi kesuburannya.
Dari sisi lingkungan dan ekosistem, pupuk organik memicu perkembangan organisme tanah. Tanah yang kaya akan organisme sanggup memberikan nutrisi secara berkelanjutan. Karena aktivitas organisme tanah akan menguraikan sejumlah nutrisi penting bagi tanaman. Sedangkan pupuk kimia sintetis malah membunuh organisme tanah. Sehingga untuk menyediakan nutrisi bagi tanaman selalu diperlukan penambahan pupuk dalam jumlah yang terus meningkat.
Dilihat dari sisi kesehatan, pupuk organik lebih menyehatkan bagi manusia karena tersusun dari bahan-bahan organik yang sama dengan tubuh manusia. Sedangkan pupuk kimia sintetis diketahui unsur-unsur bebasnya membahayakan kesehatan. Namun khusus poin yang terakhir ini masih menjadi perdebatan di kalangan para peneliti.
 terimakasih telah membaca artikel saya semoga bermanfaat

15.9.16

KAMBINGKU: SEJARAH

KAMBINGKU: SEJARAH: Misteri Rekening dan Dana Rahasia Perjuangan Indonesia Pada tahun 1906 terjadilah ikrar raja-raja nusantara yang di prakasai oleh Dr. Er...

27.6.16

OBAT UNTUK WERENG DAN PENGGEREK BATANG

INSEKTISIDA ORGANIK/ALAMI BUAT WERENG DAN PENGGEREK BATANG

INSEKTISIDA ALAMI



Hama utama tanaman padi antara lain penggerek batang dan wereng. Biasanya petani menggunakan pestisida untuk membasmi ke-2 hama tersebut. Untuk penggerek batang biasanya petani memakai spontan, hipolag, manuver, dll. Dan untuk wereng biasanya para petani memakai upplaud, avidor, degger , curbix, dll.

Selain insektisida buatan, ada juga petani yang memakai cara alami dengan beberapa bahan yang ada di sekitar tempat tinggalnya. Salah satu insektisida alami itu adalah seperti yang dibuat oleh BBPP Ketindan di malang.

Berikut ini keterangannya, ” Kita telah tahu bagaimana akibat yang ditimbulkan oleh hama wereng dan penggerek batang. Jika kita tidak waspada dan tanggap situasi dan terlambat dalam pengendalian wereng dan penggerek batang maka tidak mustahil kita akan kehilangan hasil panen kita 100 %.

Dalam pengendalian kedua hama tersebut tidaklah harus selalu menggunakan insektisida kimia. Ada sebuah alternative yang patut dicoba untuk mengendalikan kedua hama ini secara organic.

Alasan kenapa kita selalu dianjurkan menggunakan bahan organic adalah karena bahan tersebut bisa didapat tanpa membeli, bisa dibuat sendiri dan harganya biasanya relative lebih murah.

Bahan:

1. 20 liter air
2. brotawali 2 kg (boleh daun atau batangnya),
3. lengkuas/laos 2 kg,
4. kluwak muda 15 biji dan
5. 5 daun lidah buaya untuk perekat.

Cara Pembuatan :

1. Semua bahan ditumbuk dan disimpan (difermentasi) pada wadah tertutup selama 3 hari
2. Kemudian disaring
3. Aplikasi/penggunaan pada saat penyemprotan yaitu 2 gelas aqua (250 ml) untuk satu tangki (10 liter)

Kalo kita lihat ada kandungan apa dari bahan-bahan yang digunakan tersebut diatas:

1. Brotowali mengandung : Pikoretine; Alkaloida; Berberin; Columbin
2. Rasa pahit pada kluwak disebabkan kandungan hydrocyanic acid
3. Lengkuas/laos mengandung minyak terbang, minyak atsiri, eugenol, seskuiterpen, pinen, metil sinamat, kaemferida, galangan, galangol dan kristal kuning.
4. Dan kandungan gel lidah buaya adalah air (98,5%), karbohidrat (0,3%), asam amino, lipid, sterol, tanin, dan beberapa enzim. ( BBPP Ketindan; Jl. Ketindan No. 1 – Malang)

SEKILAS PRONAMADU

SEKILAS PRONAMADU         PronaMadu adalah singkatan dari ( Program Nasional Masyarakat terpadu ) merupakan lembaga independen...